PUISI: ANAK-ANAKKU

Tika malam menjelma
Kekalutan minda sering menyapaku
Mengimbau pembunuhan
Mengimbau pencabulan
Mengimbau kekacauan hati.
 
Batinku menjerit mohon kebebasan
Batinku menjerit inginkan pembelaan
Batinku menjerit inginkan perlindungan
Batinku menjerit inginkan kedaulatan.
 
Aku bangga seketika
Tika aku melahirkan anak yang sanggup membela kehormatanku
Mengharumkan namaku.
 
Namun…
Langkahku terhenti ketika anak-anakku menjeratku
Kebahagiaanku lenyap diragut oleh kerakusan anak-anakku
13 Mei merobek harga diriku.
 
Aku hilang dibuai mimpi
Aku hampir lemas di lautan bergelora itu
Aku terkapai-kapai menuju impianku
Apakah ini balasan untuk baktiku?
 
Di manakah anak-anakku?
Di manakah saudaraku?
Di manakah kalian?
Lindungi aku!
 
Syukur…
Aku dianugerahkan lagi beberapa orang anak
Anak-anak yang amat memahamiku
Memahami saudara mara mereka yang lain
Aku amat bersyukur pada-Nya
Semoga kalian terus melindungi dan mempertahankan aku… Malaysia.

– Nukilan: Rufiah Binti Nurullah (HRN)

 

 < LAMAN PUISI  


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s